Cara Hemat Biar Pas Udah Tua Bisa Ongkang Kaki

alt optimization hanya sharing

Hemat. Satu kata, satu perilaku yang gampang banget buat diucapkan. Tapi pada prakteknya? Astaga susah bingit. Padahal banyak pepatah dan ungkapan yang nyuruh buat hemat. Kayak saya, liat gelang lucu di mall, kebetulan duit di dompet ada, udah deh tanpa fikir panjang langsung beli. Liat waffle coklat d'crunch, langsung beli. Padahal sebenarnya gelang dan waffle itu nggak penting, cuma kepengen dan lapar mata aja. Walhasil duit yang sebenarnya disimpen buat beli baju kerja kepake deh. Kudu nunggu gajian buat nambal sisanya. Kalau saya sih masih syukur karena gajian bisa 7 kali sebulan (ngajar private 7 murid ya jadinya 7 kali gajian juga hihi :p), nah kalau yang kerja kantoran kan paling banter sebulan sekali, masa nunggu bulan depan lagi? Kalau nggak mau nunggu ya ngutang deh palingan. So pasti jatah bulan depan udah berkurang, karena mesti dipotong buat bayar hutang bulan ini. Iya kalo gajinya gede, kalau pas - pasan? Gimana bisa nabung kalo gitu? Well, nih saya coba kumpulin beberapa pepatah dan ungkapan yang bisa disambung - sambungin lah dengan hemat beserta komen secukupnya dari saya.

1. Hemat pangkal kaya
Ungkapan ini udah jelas, ya kalau mau kaya mesti hidup berhemat, kalau nggak yang ada duit habis, nggak ada simpanan, kalau ada apa - apa terjadi terpaksa ngutang deh.

2. Bersakit - sakit dahulu bersenang - senang kemudian.
Nah, peribahasa yang satu ini emang flexible bisa disambung - sambungin dengan konteks maupun topik apa saja. Dengan topik hemat kali ini, ya tentu saja kalau mau hidup enak di masa tua, di masa muda kudu mesti harus nabung dan berhemat - hemat. Biar ntar udah tua enak, bisa nyantai dan menikmati umur yang udah lanjut. Cuma tambahan ni ya, kalau sekedar hemat doang, sekedar nabung doang nggak bakal cukuplah buat masa depan ntar, soalnya kan yang namanya uang itu ada inflasinya. Dulu seratus ribu udah gede, udah cukup buat beli apa - apa, tapi sekarang? Sekali jalan emang cukup bawa duit seratus ribu? Bensin, makan, jajan - jajan, kurang malah tu duit. So, daripada punya duit nganggur aja jadi saldo di ATM mending di investasikan. Seenggaknya ntu saldo bertambah terus, nggak diem di tempat kalo kita nggak nambahin sendiri. Selain itu, karena diinvestasikan kan kita jadi nggak bisa narik - narik ntu duit sembarangan, jadi saldo tabungan juga aman deh. Nggak bisa jadi korban lapar mata serta nafsu belanja sesaat.

Sekarang udah banyak banget bermunculan paket deposito di bank - bank, asuransi dan tempat - tempat buat nyalurin investasi duit. Kalau deposito di bank ya kalau kita udah punya duit banyak, sama kayak kalau mau investasi properti semisal tanah, rumah atau emas. Kalau duit baru dikit ya ikut sejenis asuransi juga oke. Selain kalau kita lagi sakit ada yang bayarin, ya dari sekarang juga kita udah bisa ikutan. Toh kan perusahaan besar seperti PRUDENTIAL aja bisa dengan setoran minimal tiga ratus ribu per bulan. Murah kan? Ketimbang diamin duit di bank, nambah paling bunga bank aja yang jumlahnya nggak seberapa.

Hmm.. Apalagi ya? Sementara ini itu dulu deh. Ntar kalau ada keinget ya diupdate lagi. Semoga menginspirasi :)





Mardhiyah Harahap

I am simple and easy going. Coffee lovers. Foodie. Love to travel, read, write, take picture and trying something new. Especially things that boost my adrenaline. Welcome to my world. Hope there is something useful for you :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenlah dengan baik ya :) Jangan yang menyinggung SARA ataupun menggunakan kata - kata yang tidak pantas. Terimakasih :)

IG @darepontianak